24 Maret 2011

Kue Cucur


Kue Cucur, menurut ibu saya adalah kue khas dari Madura. Dari dulu saya penasaran banget dengan pembuatan kue ini. Unik, karena pinggiran kuenya bisa berenda-renda gitu. Dan begitu saya bisa membuatnya untuk pertama kali, rasanya Yes! I did it! Seneng banget....:).

Mungkin orang berpikir, ngapain siy repot2 bikin kue yang biasa aja ini, beli aja lebih gampang. Memang sih... Tapi rasanya beda lho begitu kita bisa menaklukan pembuatan jajanan tradisional yang rata2 butuh kesabaran dan ketelatenan tersendiri ini. Ada perasaan puas dengan memahami ternyata dengan bahan2 sederhana, bisa menghasilkan kue yang secara bentuk antik dan secara rasa enak. Dari mulai menguleni adonan dengan cara dipukul-pukul (dikeplok-keplok kalo kata orang jawa) sampai dengan menggorengnya, semuanya serba unik buat saya yang awam.

Kue Cucur yang saya uji coba ini, teksturnya ga empuk, agak liat, tapi menyenangkan. Lho koq? Ya karena saya memang suka tekstur kue cucur yang begini. Pernah saya makan kue cucur di pasmod BSD dengan tekstur empuk. Enak juga siy. Mungkin perbandingan tepung terigu nya lebih banyak dari tepung berasnya. Tapi penampakannya kurang cantik, karena ga terbentuk renda2 seperti yang saya bikin ini. Semua kembali ke selera ya....


Kue Cucur
Sumber: Seri Masak Femina Primarasa "Kue Tradisional Nusantara"

Bahan:
150 gr gula merah, iris tipis
100 gr gula pasir
475 ml air
2 lembar daun pandan
300 gr tepung beras
50 gr tepung terigu
1/2 sdt garam
250 ml minyak untuk menggoreng


Cara Membuat:
  1. Masak gula merah, gula pasir, air, daun pandan sampai gula larut, saring. Sisihkan hingga suam-suam.
  2. Campur tepung beras, tepung terigu, garam. Tuangi 1/2 bagian air gula, aduk dengan tangan kurang lebih 20 menit. Masukkan sisa air gula, aduk terus dengan tangan (gerakan memukul) hingga adonan ringan.
  3. Panaskan wajan besi, tuangi 50 ml minyak, gunakan api sedang. Tuang kurang lebih 30 ml adonan ke dalam wajan, biarkan mendidih hingga membentuk renda-renda pada tepi kue.
  4. Siram dengan minyak bagian tengahnya tusuk dengan lidi agar adonan mentah mengalir, kemudian siram-siram dengan minyak hingga seluruhnya matang.
Catatan:
dari hasil pengamatan saya, ada beberapa hal yang menentukan kesuksesan pembuatan Kue Cucur, yaitu:
  • makin lama adonan dikeplok-keplok (dipukul2), maka Kue Cucur makin berserat bagus.
  • pada tahap (2), adonan sudah saya keplok-keplok pada saat mengucurkan 1/2 bagian pertama air gula. uleni & keplok2 selama kurang lebih 25 menit. baru setelah itu masukkan sisa air gula. aduk rata.
  • sebaiknya adonan didiamkan terlebih dahulu sebelum digoreng.
  • jangan memakai minyak terlalu banyak agar Kue Cucur bisa mengembang & ga bantat.
 

  • pastikan minyak sudah panas sebelum memasukkan adonan mentah.
  • pada saat menggoreng Kue Cucur, di kasus saya, adonan mentahnya mengalir keluar sendiri tanpa ditusuk lidi.

6 komentar:

  1. ijin copas ya mbak resepnya... Papaku dan aku hobi banget sama jajan pasar, hampir tiap sore dulu mamaku selalu siapin cemilan yg berupa jajan pasar, siapa tau kalo pas pulang kampung ke rumah papaku bisa bikin ^_^

    BalasHapus
  2. jajanku dulu nih kalo ke pasar sama ibunda. selain ini, aku biasa beli klepon, cenil, gethuk n pecel hehehe...

    BalasHapus
  3. Mba Diyah: monggo mba... mdh2an cocok ya rasanya, krn hasilnya kurang empuk. tp bagi sebagian org justru suka yg tipe kenyal ini....:)

    Mba Arfi: iya mba, jajanan jadul yg ngangeni...thanks for visiting my blog ya mba....:)

    BalasHapus
  4. mantap, kunjung balik ya bro...!!

    BalasHapus
  5. enak nih kayaknya cucurnya, makasih ya resepnya

    BalasHapus
  6. selamat pagi mbak wati salam kenal ya ,ijin nyontek resep kue cucur hehe saya penasaran banget mbak terima kasih ya

    BalasHapus