24 November 2011

Kue Bandros



Saya baru tau kalo ternyata kue ini nama yang bener adalah Kue Bandros bukan Kue Pancong. Saya pikir selama ini Kue Pancong = Kue Bandros. Dan ternyata saya salah.  Tau nya saya waktu saya upload foto kue ini di fb, dengan judul kue pancong. Langsung diprotes abis2an sama temen saya yang lumayan ngerti kuliner tradisional. Temen saya ini ngotot, kalo ini namanya Kue Bandros. Kalo kue pancong, adonannya manis, hampir mirip kue cubit/kue pukis. Nah lho, saya baru tau tuh kalo kue pancong ternyata yang bener rasanya manis. Soalnya saya dapat resep kue ini dari 2 sumber yang berbeda, sama2 menyebutnya kue pancong. Jadi bingung kan? Akhirnya karena temen saya ngotot terus, saya googling lah mencari tau kebenaran, hehehe.... Eh, ternyata temen saya yang bener, hahaha, maluuuuu.... Menurut teman saya, penjual kue bandros di Jakarta lebih sering menyebutnya Kue Pancong, walopun sebenernya itu adalah Kue Bandros. Ga tau deh alasannya apa. Pantesan, saya yang lahir dan besar di Jakarta lebih familiar dengan nama Kue Pancong ketimbang Kue Bandros.

Kue Bandros ini terbuat dari campuran tepung beras, kelapa parut, santan dan sedikit garam. Makannya biasa ditabur atau dicocol gula pasir. Asalnya panganan ini dari Jawa Barat. Ada juga kue yang serupa bentuknya tapi diberi siraman gula aren kental, namanya Kue Ranggi/Rangin. Kalo yang ini katanya asalnya dari betawi. Tapi temen saya yang orang sukabumi cerita, kalo di daerahnya, Kue Bandros ada 2: Bandros Asin dan Bandros Manis. Bandros asin ya seperti yang udah saya ceritakan, kalo yang manis seperti kue pancong, jadi terbuat dari terigu, gula dan diatasnya dikasih potongan2 kelapa. Jadi di Jawa Barat, baik Kue Bandros maupun Kue Pancong, sama2 namanya Kue Bandros....:).

Kue Bandros ini nikmat banget dimakan panas2 baru diangkat dari cetakan. Rasanya gurih, asin dan manis dari gula nya, nikmehh....:). Berhubung saya ga punya cetakan kue Bandros, pake yang ada aja yaitu cetakan kue pukis. Makanya hasil akhirnya tidak seperti yang biasa dijual abang2, sambung menyambung satu sama lain.


Kue Bandros
Sumber: Primarasa Indonesia "Kue Tradisional Nusantara"
(judul asli di buku: Kue Pancong)

Bahan:
200 gr (1/2 butir) kelapa yang tidak terlalu tua ---- kupas kulitnya
200 gr tepung beras
1 1/2 sdt garam ----- kalo merasa keasinan, cukup 1 sdt saja
600 ml santan dari 1 butir kelapa ----- saya pake santan instan
2 sdm minyak goreng untuk olesan

Taburan:
25 gr gula pasir

Cara Membuat:
  1. Parut kelapa memanjang, peras sedikit santannya supaya tidak terlalu basah. Campur jadi satu bersaa tepung dan garam. Masukkan santan sedikit demi sedikit sambil diaduk rata.
  2. Panaskan cetakan kue bandros yang tertutup. Cetakan cukup panas bila adonan mendesis jika diteteskan. Setelah panas, olesi cetakan dengan minyak.
  3. Masukkan adonan ke dalam cetakan sampai penuh, lalu tutup. Panggang dengan api kecil hingga matang (kurleb 15 menit atau lebih, tergantung api masing2 kompor), lepaskan dari cetakannya selagi masih panas.
  4. Sajikan panas/hangat dengan taburan gula pasir diatasnya.

Catatan:
  • Kue ini lebih nikmat dinikmati saat masih panas/hangat. 
  • Saya mengolesi cetakannya dengan minyak memakai daun pandan, supaya kue nya wangi. Caranya: ambil beberapa helai daun pandan, lipat2 hingga menjadi lipatan daun pandan sepanjang kurleb 10cm, ikat dgn daun pandan juga. Gunakan lipatan daun pandan ini sebagai kuas untuk meminyaki cetakan kue bandros.

5 komentar:

  1. Halo, nama saya Irene dari irenesgettingfat.blogspot.com.
    Saya ingin minta ijin untuk menggunakan salah satu foto kue bandros anda di blog saya, saya akan me-link ke blog anda dan full credit. Terima kasih banyak.

    BalasHapus
  2. Ooo ini bukan bandros sukabumi...

    BalasHapus
  3. Kalau resep kue pancong bis di share nggak mbak ?

    BalasHapus
  4. Kalau resep kue pancong bis di share nggak mbak ?

    BalasHapus